Mitos Hewan Kukang

Written by on ,
advertisement

 Mitos Hewan Kukang - Berbicara mengenai mitos rata rata senantiasa jadi hal yangg konon katanya” atau sesuatu yang berasal turun temurun dalam sebuah lingkup budaya. Walau demikian, tidak sedikit orang yang mempercayainya yang merupakan sebuah argumen buat factor aspek yang tak mampu di terima dengan cara logis.

Mitos Hewan Kukang
Mitos Hewan Kukang
Kebanyakan mitos erat kaitannya bersama dunia gaib, dongeng, sihir, keramat bahkan takhayul. Tetapi ada pun mitos yang dekat bersama keseharian kita hingga lumayan lama bahkan sampai ketika saat ini. Pula demikian dengan Kukang, primata nokturnal ini nyata-nyatanya menaruh sekian banyak misteri di balik mitos mitos yang di percayai oleh warga lokal

Kukang
Di Indonesia kukang cuma menyebar di tiga pulau besar ialah Sumatera, Jawa & Kalimantan. Ke-3 kukang yang tidak sama asal serta tidak serupa type tersebut nyatanya mempunyai kesamaan dari segi mitos budaya lokal masyarakatnya. sekarang ini benar-benar tidak sedikit yang tahu bahwa satwa rentan ini nyatanya menaruh mitos yang masihlah di percayai oleh para tetua. Dengan Cara mitos kukang di percayai mempunyai kapabilitas yang berhubungan bersama faktor faktor gaib. konon gambarannya bahwa kukang dapat di perlukan juga sebagai alat buat guna guna.


Dalam dunia perdukunan serta ilmu hitam, tulang kukang di pakai juga sebagai penangkal ilmu jahat. Meski demikian, tulang kukang di jadikan yang merupakan senjata untuk menjatuhkan pesaing usaha. Goresan tulang ke tanah di akui memberikan udara panas serta mengeringkan rejeki kompetitor.


Di tanah Sunda  keberadaan kukang menurut sesepuh kolot di yakini bisa mengakibatkan longsor seandainya aliran darahnya mengalir ke tanah selain itu pula factor jelek yang lain. Bahkan dalam kehidupan berumah tangga, kukang bisa menyebabkan perceraian. Sedikit tidak sama dengan version Sumatera di mana tulang kukang yang di simpan di rumah justru dapat menjaga keutuhan rumah tangga. Nampaknya mitos lokal pada kukang lebih erat kaitannya dengan perihal faktor jelek atau maksud maksud jelek. sekarang ini di tengah arus technologi yang makin deras nyata-nyatanya masihlah ada yang mempercayai mitos kukang. Khususnya kepada factor perihal yang mengenai dengan seksualitas. sebagaimana daging biawak dan daging kukang di akui mampu meningkatkan vitalitas.

Berdasarkan berita dari seseorang rekan, aku baru tahu bahwa di Bali yang notabene bukanlah habitatnya, Kukang justru di perjualbelikan dalam wujud Krispi (kering). Meminum arak yang berisi Kukang Krispi di akui memberikan tenaga ekstra dalam urusan kelelakian.

Mitos, bagi generasi pada saat ini kemungkinan hanyalah isapan jempol belaka. Elemen ini mampu kelihatan dari makin merebaknya gerakan perburuan serta perdagangan kukang juga sebagai peliharaan. Padahal, tidak dengan mesti di takuti oleh kapabilitas mistis terhadap mitos, menaruh kukang yang merupakan peliharaan nyatanya benar-benar mampu mendatangkan bala/petaka. Kukang menaruh jumlahnya potensi dari sisi penyakit untuk di tularkan terhadap pemeliharanya.

Dari sisi keamanannya juga kukang tak sepenuhnya satwa yang jinak. Satwa imut ini nyatanya satu satunya primata yang mempunyai racun lewat gigitannya. Walaupun ia lamban, namun urusan gigit mengigit dirinya lumayan tangkas. Racun terhadap kukang sanggup berakibat serius bahkan fatal bagi manusia yang peka kepada alergi.

Dengan Cara hukum Kukang termasuk juga ke dalam satwa yang di lindungi. Memelihara maupun menaruh kukang baik hidup ataupun mati yakni wujud pelanggaran kepada UU No. 5 Th 1990. Tindak pidana kepada tersangka pasti saja ada, merupakan denda se besar 100 juta Rp serta kurungan yang tadinya maks 5 tahun sekarang sudah di revisi jadi minimal 3 tahun.



Mungkin cukup sekian tentang Mitos Hewan Kukang semoga dapat menambah wawasan untuk anda terimakasih.


advertisement